Ibu Dkwa Disam4n Anak Sbb Toyota Fortuner. Sekali Peguam Brsuara, Ada Punca Lain Anak Tak Puas Hati

Heboh di media sosial apabila seorang wanita disa-man oleh anaknya sendiri hanya kerana berang wanita itu menggunakan kereta jenis Toyota Fortuner yang dibeli atas namanya, lapor Kompas.com.

Alfian Prabowo, 25, memfailkan sa-man itu di Mhkamah Negeri Salatiga, Jawa pada Oktober tahun lalu kerana ibunya, Dewi Firdaus, 52, dianggap menyewa kenderaan tersebut.

Menurut Dewi, kenderaan itu dibelinya dengan hasil keringat sendiri sebagai pegawai kerajaan di kerajaan wilayah Jawa Tengah dengan menggunakan nama anaknya.

” Saya beli kenderaan itu di Kaligawe Semarang pada 2013. Namun, ketika itu saya baru sahaja menjual Toyota Yaris dan belum menukar nama lagi.

” Saya namakan atas nama anak kerana ini merupakan kepercayaan saya,” luahnya.

Namun akhirnya, Alfian meminta ibunya menyerahkan kenderaan tersebut kerana menganggap wanita itu hanya menyewa kenderaan itu.

” Jika tidak diberikan, kenderaan itu dianggap sewa dan sehingga saat ini nilai sewaan sudah mencapai 200 juta rupiah (RM57,447). Jika saya gagal bayar, rumah akan disita.

” Kalau rumah ini disita, lalu saya mahu tinggal di mana lagi? Kenapakah saya diperlakukan oleh anak sendiri sebegini?” soalnya.

Alfian diwakili peguam, Caesar Fortunus Wauran manakala, ibunya tidak diwakili peguam kerana dia masih tidak memahami serta keliru dengan kes tersebut.

Dewi mengatakan dia tidak menyangka bahawa anaknya akan membuat tuntutan tersebut terhadapnya.

” Saya tidak menggunakan peguam kerana Allah adalah pembela saya. Allah akan menemani ibu-ibu yang membesarkan anak mereka dengan ikhlas,” kata Dewi.

Punca sebenar sam-an ibu, bukan sebab kereta semata-mata

Sementara itu, menerusi satu kenyataan oleh peguam Alfian, anak guamnya mempunyai motif lain mengambil tindakan sa-man terhadap ibunya itu.

Peguam Alfian Prabowo, Caesar Fortunus Wauran, mengatakan tuntutan yang dibuat oleh Alfian itu adalah kerana dia ingin memberi am4ran kepada ibu bapanya.

Puncanya kerana setelah ibu dan bapanya berpis4h secara rasmi pada bulan September 2019, Alfian merasakan dia seolah menjadi mngsa.

” Kalau berkaitan dengan kereta dan sebagainya, itu bukan tujuan yang sebenarnya,” jelasnya ketika ditemui pada hari Khamis (21/1/2021) di pejabatnya.

” Anak (Alfian) merasakan dia menjadi mngsa keadaan, dia kecewa kerana ibu bapanya terus berteng-kar selama tempoh percer4ian.

” Jadi maksudnya, jika ibu bapa terus berg4duh, anak juga akan melakukan perkara sama, tetapi tujuannya adalah untuk berdamai. Tapi jika kamu masih mahu berpisah, maka silakan,” jelasnya.

Kisah Alfian dan ibunya, Dewi itu mendapat liputan meluas di lndonesia.

Ia kerana selang beberapa hari sebelum ini kisah hampir serupa berlaku di mana seorang wanita yang juga peguam memfailkan sa-man terhadap bapa kandungnya sendiri sebanyak tiga bilion rupiah (RM864,000) di Mhkamah Daerah Khas Bandung.

Wanita itu bagaimanapun wanita itu meninggI dnia sehari sebelum sesi perbicaraan berlangsung di mhkamah.

Sumber:utusan dan surya.co.id

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*